Rabu, 29 Disember 2010

Dpt skul!!!

Pnyer la payah aku nak cari sekolah...
Pergi sekolah tu x ok, sekola ni, x ok.
Smua sekolah x nak terima aku kenapa??
Payah betul la...
Nak cari sekolah yang ada RC lagi...
Kenapa la sekolah kat sg petani ni x banyak yang tawarkan matapelajaran RC??
And finally,ak dapat msok SMK SIK...
Jauh aku merantau seorang diri.
Sekolah Kluster Kecemerlangan Kategori Sekolah Berasrama Luar Bandar.
Itu yang aku dpt tahu n Visi nya :
Menjadi antara 5 sekolah Kluster terbaik di negeri Kedah..
Waw!! besar gak harapan sekolah ni.
Aku dapat masuk sekolah kluster?? Biar betul??

Sabtu, 25 Disember 2010

wedding...

Aku ikut kawan merangkap sepupu sepapat aku g penang 4 menghadiri majlis perkahwinan belah2 dia la..
First time in my life ak tgk wedding yang grand gilew wat mlam2..
pakaian kebanyakan tetamu plak mcm nak menghadiri AJL jew? Hik3..
Tapi aku pakai baju biase jew arh..
Itupun atas ihsan org.. haha
Sok lek umah!!!
Rindunyew at umah!!!
Da 2 minggu merantau bawa diri ke negeri org / ex-negeri aku... haha

Ahad, 12 Disember 2010

sedih

Aku sedih sangat bila semua yang aku dapat, semua yang aku sayang dulu hilang sekelip mata.
Hari yang merupakan hari yang paling memalukan dalam hidup aku...
Aku tak pernah merasakan sesedih ini...
Apabila dipinggirkan dan ditegur sesuka hati tampa permitan..
Tanpa tapisan...
Aku menyedari diri ini hanya sendiri.
Namun,perlukah aku diperlakukan sewenang-wenangnya??
Aku tidak menetap melebihi 3 hari dan mengapa ak seperti tidak dialu-alukan???
Ya Allah... Mengapa aku kini sering diberi ujian olehmu????

Sabtu, 11 Disember 2010

First time ak msuk cinema!!!!

                                                                                                                   
Erm,ri ny ak p cinema nan kwn ak. First time in my life kowt?? Hak3.... ngok citew Narnia. Best!!! Tp ak x bpew paham cngat...



Npew x paham?? Ye r,ini Narnia yang ke-3 sedangkan first n second Narnia bkn ak tngok un. Tue yang x bpew nan feel uwh.. Hik3... Mlew2 masuk pawagam,wndu plak kat my sis kat kedah uw. Yew r,dia nak cngat tgk citew ny. Beria2 dia ajak ak p cinema tat Village Mall tp ak tgk dlu kat cni... Cian diew. X pe2,t ak blik kedah ak citew kat dia. Hik3

Ny kalau mak tau ak p cinema ny, mampos!!! Yew r, mak ak uw x bpew sporting cngat. Dr dlu ak nan kakak ak tingin nak masuk pawagam. Tp nak tau apa yang mak ak ckap???   'Kalau hangpa dok tgk cita tu tiba2 pawagam tu runtuh macam mana? mati katak hampa tau dak? Kalau dgq ceramah agama ka,apa x pa la jgk. Mati dalam iman. Ni kalau mati kat tempat macam tu?? Dah la gelap2 macam tue'  Hak3... Itu jew r ayat mak ak yang membuatkan ak n kakak ak x berani nak menjejakkan kaki ke pawagam...hxhx

Herm,popcorn kat cinema uw best kan?? Sedap gilew. X macam kat pasar malam. Ye r,harga un mahal...Hik3
Yang ak paling terkejutnya, 'eh,bekas-bekas air ngan popcorn tue tinggal jew kew?? Eh,bersepahnya.....' Itu la ayat ak  bilew terkejut tengok pawagam selepas lampu dibuka setelah cerita habis dimainkan. Almaklumlah....jakun. First time kan?? haha

Jumaat, 10 Disember 2010

Kali Terakhir

Alhamdulillah,hari ini aku kembali lagi ke negeri bertuah ini. Negeri yang banyak menyimpan sejarah kehidupan aku. Di sini aku dilahirkan,disini aku membesar dan disini jualah aku mengenal erti kehidupan yang sebenarnya...

Hari ini aku kembali bukan untuk menambahkan beban yang sedia ada,bukan untuk mengenang kisah lampau dan bukan juga untuk menambah luka di hati. Hari ini aku kembali untuk melihat bumi yang amat aku cintai,negeri yang amat aku sayangi dan tempat-tempat yang aku minati.

Aku kembali juga untuk menemui rakan-rakan yang sentiasa segar dalam ingatanku ini. Aku tau,kehadiran aku amat tidak dialu-alukan oleh sesetengah pihak,namun siapa aku untun melawan takdir? Aku redha dengan segala ketentuan-Nya. Hanya aku mengharapkan kepada rakan-rakan yang masih menghargai diri ini untuk bertemu dengan aku buat seketika. Aku hanya ingin melepaskan rindu di hati dan setelah itu aku akan pergi... Pergi buat seketika.

Kepada rakan-rakan yang sentiasa bertakhta di hati ini,aku memohon seribu keampunan daripada hujung rambut hingga ke hujung kaki seandainya selama perkenalan kita,aku banyak menyakitkan hati kalian. Mungkin aku tersilap bicara,termengata yang tak kena,terjeling secara x sengaja dan sebagainya. Aku ini hanyalah insan biasa yang x pernah lari daripada melakukan kesilapan. Aku memohon maaf sekali lagi...

Aku memasang azam pada tahun baru untuk lebih menumpukan perhatian dalam pelajaran dan membuka lembaran baru... Aku ingin melupakan segala kisah pahit sepanjang aku berada di sini. Namun begitu, kenangan manis x mungkin aku lupakan.

Mungkin ini kali terakhir aku menjejakkan kaki ke bumi bertuah ini kerana aku ingin membuka buku baharu. Buku yang kosong,putih,suci dan murni seperti kain kapas. Aku juga turut akan menjauhkan diri daripada facebook,myspace,friendster dan sebagainya. Aku x nak berhubung dengan mereka lagi. Aku tau tindakan aku ini agak kejam dan sering dipersoalkan oleh teman-teman yang rapat dengan aku. Namun begitu, aku mohon maaf... Aku lakukan ini semua dengan niat aku yang tersendiri. X mungkin dapat aku jelaskan tindakan aku ini buat masa sekarang. Aku akan ingat korang. Pasti!!! Tapi aku perlu pergi... Aku perlu menenangkan diri aku buat seketika. Aku mohon maaf...

Kita akan berjumpa lagi. Sure!!! Kan kita dah janji nak buat reunion 2/2/2020 jam 2 petang di depan akuaria  KLCC???  Mungkin pada tarikh berikut kita akan bertemu lagi. 10 tahun...ye,aku akui memang ianya satu tempoh masa yang panjang. Namun,dalam masa 10 tahun itu,kita dapat menilai diri kita yang sebenarnya. Kita dah matang dan kita x kan membuat perkara-perkara yang bodoh seperti yang kita sering lakukan hari ini. Pada waktu itu,kita sudah cukup matang untuk menilai diri kita masing-masing. Kita dah cukup matang untuk menilai yang mana kaca dan yang mana permata. Juga cukup matang untuk menilai baik dan buruk sesuatu tindakan.

Ak amat mengharapkan semua dapat menghadiri majlis reunion tersebut....

Jumaat, 23 Julai 2010

Dilema

Aku x tau la....

semakin hari,semakin sunyi,semakin sepi aku rasakan.
Seorang demi seorang pergi meninggalkan aku...
Walaupun mereka tidak menyatakan,aku dapat merasakan mereka seperti mahu menjauhiku.
Aku tak tahu apa yang diorang tak puas hati dengan aku.
Kalau aku ada lakukan apa-apa yang tidak menyenangkan meraka,aku bersedia untuk memohon 1001 kemaafan.
Namun,jika mereka tidak memberitahuku apa yang mereka tidak suka pada diri ini,bagaimana untuk aku berubah?
Daripada rapat,boleh jadi renggang.
Entahlah...
Adakah mereka tidak mengetahui bahawasanya aku sedang bersedih?
Bersedih mengenangkan sikap mereka?
Kawan ak ******** pula...aku rasakan semakin jauh daripada diri ini.
***** aku lihat semakin sosial.
Mengapa?
Aku seperti sudah tidak mendapat kepercayaannya lagi.
***** juga tidak mempedulikan kata-kataku lagi.
Dia selalu menganggap kata-kataku sebagai satu gurauan.
Sebaliknya?
Aku sedang meluahkan isi hatiku...
Aku sedang mengatakan ketidak puasan hati ak.
Mengapa kau masih tidak mengerti *****?


Whaever it is, life must go on....

Smile always.... =)

Nurisha Eira -9181-

Sabtu, 17 Julai 2010

fitnah

*** join diorang ke x?? kenapa *** dah berubah?? diorang dah x nak kawan ak ke??


kenapa buat ak macam ni?? ak jahat ngan korang ke?? apa salah ak???





ehem...

:P


ap yg ehem nye *****...


asal la ad gmbr ak lak ni..wat mlu jew

hai…
scandal nmpk


xad nye…cma kwan …KAWAN ..


haha
ohm…
k r kalo kwn..
ko kne igt ko 2 da brpny tau


igt 2 !!
ingat wei…

ha
bgs la kalo igt..


ak ingat…


cma ak tkot ad org yg ta tau ak dh berpnye..
or wat2 ta tau…


haha
ak phm






* itu perbualan slm fb. dlm ruang chat pulak??

Ini semua ak dpt bila ak bkak fb ***. e2 pn naseb ak memang tau fb ***. Kawan rapat la katakan... Ak bkak fb dia sbb ak nak cari bukti. Memang ak x percaya dia 2lis smua komen tue.. Dan TUHAN menyebelahi diriku. Inilah apa yang aku jumpa...




Tgok cpat ok x ayat ak
Haha

Bgs pny

Pe nk blas nie

Scandal nmpk
Pas 2

Ap yg ak nak blas plak ni

Asal la otk ak jem ni

Ntah

Ko pk la

Ak pn blurr gak ni

Ala

Pa ea

Jap pk

Mti ak klo jas tau

Tgk ak tulis…

K x

Ok

Tp ak lak xtau nak blas ap

Bls la ko igt

Ckp la pape

Bgs gle ayat

Best

Baik pnye

Ak plak xtau nak blas pe

Bg idea cket

Haha…ak paham

Dah2

Wat dosa tu

Ak nk out la

Ksian ak tng dimas

Haha

*tgk

Ak pon…

Ak nk tk tn la

K

Sok comfirm ea
Ak rse ak dh kne virus z

Confirm la

Haha

Antibody ta kuat

2 la

Kte ak g

Bwa la bhn tok sdt skli

K

Tp nk bw pe

Ak cti2 mmg ska skit

Ska ati la nk bwa pew pon

Ak bwa pen tok 2leh je la




* kenapa diorang rancang benda bodoh ny???? Betul ke *** yang 2lis semuanya?? Ak x percaya langsung...   *** bersekongkong dgn diorang ke x???

Selasa, 13 Julai 2010

sedih

kenapa diorg wat ak mcm ni?? aku tak tau apa yang aku dah lakukan sampai diorg wat somethng yang  menyakitkan hati ak. ak memng buat2 x tau. tapi sampai bila aku nak diamkan diri aja? mengapa perlu melukakan hati aku? kalau ada yang tak puas hati dengan aku,mengapa perlu berpakat menjatuhkan aku? mengapa perlu melibatkan semua pihak?? aku tak tau sama ada kawan yang ak anggap 'sahabat sejati' (mungkin) berada di pihak aku atau telah mengkhianati aku. nasib baik aku tak mengagkat dia sebagai 'sahabat sejati' aku lagi. kalau tidak,mesti aku bertambah sedih kan?


aku cuba buat2 tak tau,aku cuba buat aku langsung tak ada masalah. aku tak nak merumitkan keadaan. mengapa perlu menyisihkan aku? mengapa tidak berterus terang dengan aku?? aku tau aku tak dapat menjadi kawan terbaik buat korang. at least ak dah try untuk menjadi yang lebih baik. maafkan aku sekiranya aku melukakan hati korang.

apa2 pun,ak sayangkan korang. tanpa korang,siapalah aku. aku tidak dapat hidup dengn sendiri. sekurang-kurangya aku masih menganggap korang sebagai 'sahabat' ak...


kepada 'sahabat sejati' ak, (kononnye) kenapa perlu mendengar cerita daripada sebelah pihak?? kau kenal ak dah lama kan?? betullah kata org tua2 dulu,air yang tenang jangan di sangkakan tiada buaya. eh,sesuai ke pepatah tu debgan cerita aku ni? x kisah la...herm,berbalik kepada 'sahabat sejati' (kononnye) ak td,aku harap kau face-to-face ngan ak. ntah la...

WAHH................AKU SUDAH BINGUNG!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Khamis, 24 Jun 2010

Ditinggal

hari ini aku ditinggalkan keluarga... My family lek kg... And aku tak boleh ikot... sebab sabtu ni ada kem sains di teluk senangin. Hari ini juga last jumpa my sis, Along. Sebab lepas balik kampung Along terus mendaftar masuk U.So sad salam dengan Along tadi sebelum pergi sekolah. Along demam. Kenapa?? x berani nak tanya sebab rasa sebak sangat. Air mata ni murah je nak mengalir. Sepanjang perjalanan pergi sekolah, menangis. teringat kenangan bersama Along. Bukan tak pernah berpisah dengan Along. Dulu pun selalu berpisah sebab Along duduk asrama. Tapi kenapa perpisahan kali ini amat memilukan? Along,study hard,ok!!! Tahniah dapat masuk U. Belajar elok2...

           Ditinggalkan berseorangan di rumah. So,ajak Adila temankan and tidur sama-sama...

Rabu, 23 Jun 2010

Result

      Alhamdulillah keputusan Peperiksaan Pertengahan Tahun agak meningkat berbanding peperiksaan sebelum ini. Namun begitu, ada juga beberapa subjek yang keputusannya agak menurun. Namun begitu,harap-harap dapat ditingkatkan lagi pada masa-masa yang akan datang. Aku sedang berusaha untuk study dengan lebih tekun dan tidak main-main lagi. Aku harap aku boleh berjaya seperti rakan-rakan aku yang lain...
Insya-Allah

Isnin, 21 Jun 2010

Istimewa Buat sahabat

Persahabatan itu

Mempunyai pengertian yang
Terlalu suci.
Justeru itu usahlah
Di cemari kesuciannya
Dengan sinaran kepalsuan.

Sesungguhnya…
Resipi untuk mengindahkan lagi
Persahabatan ialah hiaskan ia
Dengan…Kesetiaan,
               Kejujuran dan
               Keikhlasan hati.

Sahabat,
Terima kasih kerana menghargai
Erti sebuah persahabatan suci.
Terima kasih kerana membelai dan
Menjaga hatiku dengan kejujuran
Dan keikhlasan hatimu.

Doaku,
Semoga antara kita akan menjadi
Insan yang Bertaqwa,Beriman
Dan Berilmu Tinggi
Serta dapat melalui liku-liku
Kehidupan dengan
Kuntum senyuman kebahagiaan.
Harapanku agar perhubungan kita
Yang terjalin erat
Berkekalan dan tidak akan pudar
Buat selamanya…


Debaran

          Hari ini merupakan hari pertama persekolahan selepas lebih 2 minggu bercuti. Hari ini juga,debaran bermula. Mana tidaknya,result mid year exam dah start dapat!!! Ya Allah,gementarnya! Setakat ni baru dapat 1 A. Teruknya?? Itu pun langsung tak memuaskan hati. Mana tidaknya, 80% pun tak boleh nak capai. Kenapa teruk sangat?? Rasanya dah usaha,dah study separuh mati. Tapi itulah,mungkin masih tidak memadai dan selaluu study main2. Macam mana nak bagi kita tertarik untuk study buku pelajaran ye? Kalau novel tu,4 jam aja dah cukup untuk menghabiskan sebuah novel yang tebalnya kira-kira 500 muka surat. Kalau buku pelajaran? 5 minit pun dah mengantuk. Macam mana nak mengelakkan mengantuk semasa belajar? Bagaimana untuk menumpukan perhatian dalam pelajaran?

Sabtu, 19 Jun 2010

Cerita duka

Setiap tahun aku tak pernah langsung lupa Hari Lahirnya. Pada aku, hari lahir merupakan hari yang paling istimewa. Tarikh yang mempunyai seribu satu makna dalam diri sesorang. Setiap tahun juga,ak tidak pernah lupa untuk wish birthday dia. Tapi tahun ini aku lupa. Kenapa? Sebab...pada aku,aku sudah mula melupakan dirinya dari dalam hidup ini.
         Aku sering ingin melupakan dirinya. Seseorang yang amat istimewa di dalam hidup aku. Hampir setahun, barulah aku dapat melupakan dia sepenuhnya. Dan hari ini, dia muncul lagi. Mengimbau kembali nostalgia lama. Mungkin bukan niatnya untuk menyakiti diriku. Namun,diri,hati dan perasaan aku sukar untuk di sembunyikan. Aku boleh mengatakan tidak,namun siapa yang bisa membohongi hati dan perasaan ini?????

Selasa, 15 Jun 2010

Bersiar-siar

Hari ini aku dan rakan-rakan berjalan-jalan di sekitar Lumut. Melepas rindu,mungkin.. Maklumlah hampir 2 minggu tidak bejumpa. Cuti sekolah kan?? Tapi x berapa best sebab tak ramai yang join. Kebanyakannya balik kampung. Walau bagaimanapun kepada Amalina,Jaslee,Syira,Nadwa,Amira and Fariz...Thanks coz menjayakan program ak. Meskipun x berapa meriah,ak happy sangat.
            Tak sangka pula kita boleh berjalan ulang alik dari pangkalan TLDM ke Lumut,kan?? Agak jauh juga sebenarnya. Meskipun penat, that was the best day for me.

Sabtu, 12 Jun 2010

Kawan-kawan yang sporting!!!

 Waktu-waktu boring,inilah aktiviti kami.                             










Bowling time!!!                 












          






                                























 Then,kitorang lepak-lepak kat tepi pantai pula!!!









Jumaat, 11 Jun 2010

Kek Pisang


Aku try buat kek pisang tadi. Tengok resipi yang dapat time jom heboh tahun lepas. Malangnya, kek tak jadi!!! Lembik macam bengkang. Apa yang salah? Kenapa tak jadi? Ini yang melunturkan semangat untuk mencuba resipi baru ni!

Semenjak Ada Blog

Semenjak dah ada blog sendiri ni,dah malas nak buat apa dah. Yang tau, setiap masa nak mengadap laptop. Buat apa pun dah tak senang duduk. Asyik teringat dekat blog aja. Mungkin excited sebab ada blog sendiri... Tapi itulah,blog ni bukan ada apa pun. Sebenarnya, tak tau nak tulis apa.Selalu juga suka menjelajah blog orang lain. Wah, baru terasa betapa kerdilnya diri diri ini. Blog orang lain cantik-cantik. Blog kita??? haha...Apa-apa pun,bersyukurlah dengan apa yang kita ada...Nak cantikkan blog tak tau macam mana nak buat. So,inilah jadinya.
              Kadangkala terfikir juga, bagus ke blog  ni?? Bagus ke dunia siber bagi golongan muda seperti aku?? Maklumlah, kecil-kecil lagi sudah tahu melayari internet. Namun begitu,aku bersyukur ke hadrat Ilahi kerana sehingga kini aku masih belum pernah membuka laman web yang bukan-bukan atau laman web yang tidak patut dilihat oleh golongan remaja sepertiku. aku juga berharap agar tangan ini tidak gatal untuk mencubanya kerana aku mendapat tahu sekali kita melihat,kita akn ketagih untuk melihatnya lagi. Benarkah? Itu tidak dapat aku pastikan lagi.
             Aku tahu,di usia yang begitu mentah,aku tidak perlu mempunyai semua ini. Maksudku,blog sendiri. Namun begitu, mungkin kerana sifat aku yang ingin mencuba dan puas apabila melakukan sesuatu mendorong aku untuk mempunyai blog sendiri. Selain itu, aku memang suka meluahkan perasaan dalam bentuk tulisan seperti kata mak aku, aku ny jenis yang suka meluahkan perasaan dalam buku. Tengok muka cool aje. Dalam hati, ya Allah!!! Rasa nak meletup rasanya. Apabila dapat menulis untuk meluahkan perasaan,barulah tenang sikit. Lagipun,aku tak tahu di mana untuk meluahkan perasaan sekiranya ingin mengadu. Mak,cikgu, atau rakan-rakan?? Boleh percaya ke? Boleh ke diorang simpan rahsia? So,why not aku luahkan kat sini?
             Faktor sekeliling yang mendorong aku untuk terus melayari internet. Aku mula diperkenalkan dengan ruang sembang seperti Facebook,Myspace,Friendster dan sebagainya daripada rakan-rakan. Apabila aku mengetahui mereka sering menggunakan web2 ini untuk berborak dan sebagainya, aku terfikir untuk mencubanya. Apatah lagi apabila hampir kesemua rakan-rakan aku suka melayari web2 ini. Jika aku bukanlah salah seorang daripadanya,pastilah aku  akan berasa ketinggalan zaman. Betul tak??
            Aku akui perkhidmatan web seperti ini membolehkan kita semua mencari rakan-rakan baru atau bertemu kembali rakan-rakan lama. Alhamdulillah, dengan  adanya web2 seperti ini,saya dapat bertemu kembali dengan rakan-rakan yang dah 'lost contact'. Masalahnya sekarang, aku sering melayari internet hingga alpa dengan persekitaran. Jadual harianku juga turut berubah. Apabila hari persekolahan, aku akan ke sekolah. Balik daripada sekolah,tidur sudah semestinya!!! Melainkan jika ada homework yang bertimbun. Malamnya pula aku akan membuat kerja rumah. Pukul 10?? "Ish,dah lambat ni. Kejap lagi nak tunggu connected lambat pulak. Kerja sekolah tak siap lagi ni.Macam mana? Ah,kejap lagilah sambung. Layan Facebook dulu.hehe... Kalau susah-susah sangat,tiru aja sapa-sapa yang siap besok" itulah dialog yang sering aku ucapkan pada malam hari. Itupun kalau aku cepat offline. Kalu tak,sampai larut malamlah jawabnya. Kerja rumah pula, malas nak buat.
             Itu pada hari persekolahan. Hari ini,dah masuk 6 hari cuti sekolah. Buku sekolah tak buka pun. Bukan setakat buka,sentuh pun tak pernah. Kenapa? Malas... "Dah cuti,cutilah..." itulah yang sering aku fikirkan. Bukan tak ada niat untuk study, tapi tahap kemalasan yang amat tinggi menghalang niat itu. Tengoklah sekarang, dah pukul 12.35 am. Tak tidur-tidur kagi. Kenapa? Kalau study kan lebih elok? Semalam hampir pukul 3 pagi aku tidur. Kelmarin dulu pula aku tidur pada pukul 2.45 am. Bukan tiada kesedaran dalam diri. Tapi,entahlah...
                Aku tahu semuanya bermula dengan diri aku sendiri. Aku ingin berubah. Terlalu mengimpikannya. Namun begitu,sikap yang menghalang. Aku tahu tiada yang mampu mengubah diri kita melainkan kita sendiri yang cuba untuk mengubah diri kita sendiri. Insya-Allah, meskipun aku tidak boleh menjadi yang terbaik, aku amat berharap untuk menjadi lebih baik daripada sekarang.
               Kepada rakan-rakan, " Doakan aku. Bimbinglah aku andainya aku tersesat. Tegurlah aku andainya aku melampau dan kritiklah aku sekiranya perlu"

Khamis, 10 Jun 2010

My classmate







klz 2 Mawar 2008















3 Mawar 2009     

Night...



I’m still alive tonight
I can feel my heart beating
Emotions on the surface of my skin
I can hear my breathing
Wind upon those bedsheet sails
Spirit broods over the deep
I see an image of my Father
And he bids me: “come and sleep”
No one is sleeping down the hallway
No one is here beside me now
And the loneliness
Like a fever
Is hot upon my brow
I know life is more than just a survival
But that’s all that I can see
I’m still alive tonigt
And that’s good enough for me

Rabu, 9 Jun 2010

Life...

Kehidupan adalah suatu perjuangan.

Meniti perjalanan,
Mengisi peristiwa dan melaksana impian.
Tabahkan hati menghadapi perjuangan.
Menamatkan perjalanan dengan selamat.
Menerima setiap peristiwa yang berlaku.
Impian pasti menjadi kenyataan.
Inilah sebahagian erti kehidupan,
Yang sebenarnya…






smile always...  =)

Selasa, 8 Jun 2010

Mengapa Dia??

              “Kenapa kau senyap aja?” Tanya Jazman pada suatu petang yang indah di sebuah taman yang indah berhampiran kolej kediamanku. Ketika itu, kami baru sahaja habis kelas Ekonomi.


               “Apasal? Kau nak aku bising macam mana? Melalak? Menyanyi? Ops…aku tak pandai nyanyi lagu rancak. Lagu sedih-sedih yang boleh buat orang nangis aku pandai lah”balasku sambil ketawa.

                 “Tak payahlah kau nak buat stupid lawak kat aku. Gelak pun tak ikhlas. Nampak sangat buat-buat” balas Jazman sambil mencebirkan bibirnya.

                “Ye ke? Wah,terror lah kau boleh tilik muka orang ikhlas ke tak. Kau belajar dari mana wey? Tak nak share-share dengan aku ke?” jawabku sambil ketawa.

                “Mysara!! Stop it!” Tegas Jazman dengan nada marah.

                “Kenapa kau ni? Nak marah-marah pulak. Releks ar bro. Tak macho ar marah-marah macam ni”

                 “Jangan buat –buat tak tau pulak. Yes, aku mengaku aku baru rapat dengan kau tiga bulan. Dulu kita cuma kenal muka dan nama aja. Tak pernah bertegur sapa. Dan sekarang, aku boleh dikatakan rapat dengan kau. So, story masalah kau kat aku. Maybe aku boleh tolong”

                 “Masalah apa ni? Hey,sudahlah. Mengarut lah kau ni. Aku okey lah. Tak ada problem pun.” Balasku bengang. Jazman sering mengambil tahu perihalku membuatkan kadangkala aku rimas bersamanya.

                “Sara…” Nada suara Jazman lembut kini. Lebih kepada nada merengek kepada seorang kekasih. Kekasih? Please lah Jazman ada kekasih. Dengan muka poyo, selekeh, rambut panjang. Ada ke orang nak mamat ni?

               “Herm,wey. Kau mimpi apa ni? Mula-mula marah. Lepastu panggil aku macam aku makwe kau je. Hish,geli-geleman aku.”

              “Nur Shafiza Mysara!” Nadanya bertukar tegas semula.

              “Yup” Balasku pantas. Terkejut dengan respondnya yang tiba-tiba itu.

              “Aku tau kau ada masalah. Cuma aku tak tau apa masalah kau. Aku tau aku baru sangat kenal kau. Tapi masa tiga bulan dah cukup buat aku faham sikap kau. Aku bukan nak menyebuk. Tapi, sebagai seorang rakan aku rasa terpanggil untuk membantu kau. Kau juga pernah cakap kat aku dulu. Sebagai kawan, kita tak boleh simpan rahsia sorang-sorang. Sharing is caring” pujuk Jazman lembut.

              “Wey,kau janganlah cakap macam tu. Aku rasa sedihlah. Tolonglah jangan ambil berat pasal aku. Aku rasa terharu lah. Ini yang membuatkan aku rasa nak menangis ni. Kau tau kan aku tak suka menangis? Aku tak suka tengok orang menangis dan aku paling benci kalau aku menangis. Tolonglah faham.”

             “Yes, aku faham kau. Cukup faham. Kau sanggup buat apa aja nak bagi kawan-kawan kau gembira. But, in the same time kau tak kisah hati,perasaan kau terluka. Its not fair! Kau tak adil pada diri kau sendiri. Mana boleh macam tu”

              “Wey, kau jahat. Aku tak akan maafkan kau sampai bila-bila. Aku ingat hari ini dalam sejarah hidup aku. Kau buat aku menangis. Tengok? Ish, mesti buruk muka aku. Benci,benci,benci!!!”

              “Sara! Dengar sini. Sekali sekala tu kita perlu menangis. Bukan buat-buat tabah macam kau ni. Jangan berlagak nak jadi lelaki lah wey. Kau tu perempuan. Aku tau hati kau lembut. Saja aja buat-buat keras. Tengok, aku cakap sikit dah meleleh air mata.”

              “Eh,bila masa pulak aku nak jadi lelaki? Kau tengok baju yang aku pakai ni. Ada nampak macam baju lelaki ke?” balasku cepat. Air mata lekas-lekas aku hapuskan daripada pipiku yang ‘cute’ ini. Lantas, aku berdiri di hadapan Jazman dengan gaya seorang model.

              “Hoi!! Aku ketuk kepala kau kang. Yang kau tenung aku macam nak terkam tu kenapa? Gerun aku. Belasah kang” Marahku apabila aku dapati renungan Jazman tidak seperti selalu. Cepat-cepat aku menunjukkan ‘buku lima’ku yang comel ini betul-betul di hadapan hidung Jazman.

             “Hish, janganlah marah. Kau suruh tengok,aku tengoklah. Bukan senang tuan punya badan buat offer macam ni” balas Jazman sambil ketawa.

              “Kau nampak kasut aku ni? Aku ketuk kepala kau kang benjol”

              “Ok lah. Actually bukan baju or pakaian kau macam lelaki. Tapi jiwa kau. Kau try nak jadi tabah macam lelaki. Nak kuat. Tak menangis. Tak cepat mengalah. Everything”

              “Ye ke? Aku tak perasan pun. Sebenarnya aku ada masalah ar. Waktu silam aku. Sedih tau. Aku asyik menangis je. Terasa sikit, menangis. Kena marah sikit, menangis. Tengok hujan menangis. Tengok TV cerita sedih-sedih, menangis. Baca novel, menangis. Macam orang bodoh kan?” tanyaku sambil melabuhkan semula punggungku di sebelah Jazman.

            “Larh, kenapa teruk sangat sampai macam tu? Kau kena sindrom menangis ke?” tanya Jazman sambi merenungku kurang percaya.

             “Ye la kot” balasku malas.

            “Cerita lah kenapa. Aku pun nak tau jugak. Aku rasa aku tak pernah dengar lagi ada orang yang terkena penyakit macam kau ni” gesa Jazman pula.

            “Mana boleh cerita. Memalukan betul. Alah,cerita lepas. Tak payah lah ungkit balik” dalihku pula.

           “Eh, mana boleh. Kau jugak pernah kata dulu kan,pengalaman itu guru yang terbaik untuk mengajar kita. Belajar daripada kesilapan. Betul tak?”

           “Memanglah. Masalahnya apa kena-mengena dengan kisah silam aku ni?”

          “Memandangkan kita kena belajar daripada pengalaman, aku pun nak lah juga menimba pengalaman daripada kau. Mungkin bila situasi tu berlaku pada aku nanti, aku dah tau dah jalan penyelesaiannya.”

            “Pandai lah kau nak membodek aku suruh bercerita. Tak nak lah. Cerita ni sedih sangat. Nanti aku menangis pulak”

          “Cerita lah. Kau tau tak? Menangis tu terapi minda. Lepas menangis, kau rasa kosong. Tenang sangat. Macam kau dah lepaskan segala-galanya.”

           “Ye ke? Macam ada pengalaman je ni?” tanyaku kurang pecaya sambil ketawa. Lebih-lebih lagi melihat wajah Jazman yang serius itu.

            “Ok lah,memandangkan kau kawan baik aku, aku bagi tau kau satu rahsia besar dalam hidup aku. Tapi jangan gelak tau!”

            “Apa dia? Cepatlah. Aku dah tak sabar ni” balasku sambil ketawa.

            “Ah, mana aci macam ni. Aku tak cerita lagi kau dah gelak.” Marah Jazman pula.

             Aku membetulkan kedudukanku sambil membetulkan suara yang hampir serak natijah khusyuk ketawa dengan pendapat Jazman.

             “Ok,janji tak gelak dah. Apa dia?”

             “Sebenarnya kan, dalam satu bulan mesti ada time untuk aku menangis. Tak kisah lah sebab apa. Frust bercinta ke,duit tak ada ke,tak siap assignment ke,macam-macam lagi lah. Tapi aku tak lah menangis tempat ramai orang. Dalam bilik pun aku tak boleh menangis. Nanti budak satu bilik dengan aku tu tau, habislah heboh satu kolej.Dalam tandas? Tak payahlah. Nanti ada orang kata tandas tu berhantu pulak. Aku ada port sendiri tau. Time aku menangis tu,aku menangis semahu-mahunya. Sepuas-puas hati aku. Aku lepaskan semuanya. Then, aku akan berasa tenang. Kira semua masalah tu dah blah lah. Dah tak ada dalam kepala otak aku. Kira dah selesai. Macam tu lah”

             Aku hanya mendengar cerita Jazman dengan khusyuk. Namun, tiba-tiba aku merasakan perutku seperti di geletek. Aku cuba menahan ketawa untuk mengelakkan Jazman berkecil hati. Namun sesuatu yang lain pula berlaku.

             “Eh, kau ni kenapa? Muka kau merah lah wey. Biru-biru pun ada. Kau sakit ke? Dengan air mata becucuran ni. Eh,tak kan kau sedih kot dengar cerita kau? Siap pegang perut lagi. Kau senggugut ek?” tanya Jazman bimbang dengan riak yang perihatin.

              Disebabkan aku tidak dapat menahan ketawa lagi, maka aku ketawalah sepuas-puas hati aku. Terdapat beberapa orang pelajar yang turut berada di situ tertoleh-toleh melihat aku yang ketawa seperti disampuk. Namun begitu, aku tidak langsung mempedulikan mereka. Aku hanya ingin ketawa sepuas-puas hatiku.

             “Hoi. Yang kau gelak macam hantu naik minyak tu kenapa? Kurang hasam betul. Kau gelak kat aku? Kan aku dah pesan tadi? Tak patut betul. Dah lah tu wey. Kejam gila kau gelak kat aku sampai macam tu sekali.” Marah Jazman dengan mukanya yang merah. Menahan malu mungkin.

             “Ok.sorry,sorry. Lawak sangat. Tak boleh nak control. Remote control aku tak ada bateri. Haha. Macam tak leh percaya je cerita kau ni. Macam cerita dongeng pun ada” balasku dengan sisa-sisa ketawa yang belum reda.

             “Tak nak percaya sudah.” Balas Jazman merajuk.

           “Ok,ok aku percaya. Macam mana kau buat ek? Boleh ada nisbah lagi menangis. Herm,satu lagi. Kau tak rasa segan ke dengan aku? Kan prinsip aku tak suka menangis,tengok orang menangis,dan sewaktu dengannya. Yang kau pulak menangis”

            “Aku peduli apa. Bukannya orang tau. Kalau aku tak bagi tau kau, kau pun tak tau kan? Itulah aku dah cakap tadi. Menangis tu terapi minda.’

              “Ye ke? Susah aku nak percaya.”

              “Ok, kalau macam tu nanti kau menangis. Aku bawak kau pergi port aku, kau menangis puas-puas. Then, barulah kau akan mempercayai kebenaran kata-kata aku ni.”

            “Okey, bila nak pergi?”

            “Wah, macam tak sabar-sabar je ni. Mana pergi prinsip kau?”

             “Kau punya pasal, aku tolak prinsip tu tepi-tepi tu dulu. Kalau idea kau ni tak boleh pakai baru aku guna balik prinsip aku tu.”

          “Ok kalau macam tu nanti kita bincang bila kita nak buat projek ni. Kau jangan berpaling di saat-saat akhir pulak.”

           “Tak, tak mungkin. Aku tak suka mungkir janji dan orang yang suka mungkir janji. Keep my word”

           “Kau memanjang tak suka. Itu tak suka, ini tak suka. Apa yang kau suka entah.”

           “Aku? Aku suka kau!”

          “Bertuah betul aku jika benarlah kata-katamu itu,Bidadariku.”

          “Herm, dah start dah lah tu nak merapu. Sudahlah. Jom balik. Naik haus dah tekak aku ni gelak kat kau”

           “Kau jangan ungkit. Aku segan ni”

           “Haha tau segan. Menangis tak segan. Tak gentleman lah kau ni.”

            “Sebab tu lah aku tak nangis di khalayak ramai. Kira apa yang aku buat aku sorang je lah yang tau. Eh, dahlah. Kau ungkit lagi, aku tak nak dah kongsi apa-apa dengan kau.”

               “Baiklah Bidadaraku. Lets go”





* * * * *





         “Woi hantu! Bukak pintu ni. Aku tendang kang melayang pintu bilik kau ni. Kau keluar sekarang!” jerit Juliana lantang sambil mengetuk pintu bilikku bertalu-talu seperti hendah di robohkan.

         “Adoi… siapa yang kacau aku pagi-pagi buta ni? Aku fire kang,” balasku pula sambil bangun dengan malasnya dari katil dan membuka pintu bilikku.

           “What? Pagi buta? Siap nak fire aku lagi. Yang kau kusut serabai ni kenapa? Eh, mesti kau tak mandi lagi ni. Fuuh, busuk nak mampus. Dengan air liur basi, tahi mata. Kau ni datang dari planet mana ha? Baik kau pergi mandi sebelum aku pulak yang fire kau.” Leter Juliana pula.

         “Yang kau datang bilik aku pagi-pagi buta buat kecoh ni kenapa? Dah sedap dah aku mimpi tadi. Kacau line betullah.” Jawabku marah.

          “Pagi buta? Ni, kau tengok sini” balas Juliana bengang sambil menyelak langsir bilikku yang berwarna biru gelap. Sengaja aku memasang langsir berwarna gelap untuk mewujudkan suasana damai sekaligus menampakkan bilikku sentiasa gelap seperti malam pada setiap masa agar mudah untuk aku menbuta pada bila-bila masa. Dengan terselaknya langsir tersebut, maka cahaya matahari menyerbu masuk terus menjamah kornea mataku. Sepantas kilat aku menutup mataku sebelum kornea mataku terbiasa dengan suasana tersebut. Sebaik sahaja aku membuka mataku, aku melihat Juliana berdiri betul-betul di hadapan aku sambil bercekak pinggang dengan muka yang masam.

          “Ada nampak macam pagi buta tak? Atau mata kau yang buta? Yang kau merengkot lagi kat tempat tidur kenapa? Dah lewat ni. Naik berjanggut aku tunggu kau kat seberang jalan tu ha. Macam tiang elektrik. Yang kau sedap je mimpi.” Serbu Juliana tanpa berhenti.

          “Lah,yang kau tunggu aku kenapa? Aku ada janji nak jumpa kau ke? Aku rasa tak ada pun. Aku pun dah boring tengok muka kau hari-hari. Dah ar aku ngantok ni” balasku pula dengan muka tidak bersah sambil membaringkan semula tubuhku di atas katil dan memejamkan mata.

          “Hoi, hantu! Kau bangun sekarang. Kan kita ada discussion hari ni dengan hantu dua ekor lagi tu. Kelas Prof Zulkarnain.” Jerit Juliana pula sambil menarik-narik tanganku.

           “Ya Allah! Aku lupa!! Matilah aku kali ni. Thanks Ju kejutkan aku. Sayang kau” dengan sepantas kilat aku terjaga daripada mimpi yang panjang. Dengan tergesa-gesa aku bangun daripada katil. Namun,sempat pula bibirku menjamah pipi gebu Juliana dan berlari masuk ke bilik air sebelum Juliana sempat mengejarku.

            “Hoi, hantu betullah kau ni. Dengan air liur basi cium ak. Habis busuk aku. Siap kau nanti aku kerjakan.” Balas Juliana dengan nada marah,

           “Sorry lah. Aku geram sangat tengok pipi kau yang macam buah epal tu. Merah menyala…” balasku riang dari dalam bilik air sambil ketawa mengekek.

          Juliana hanya menggelengkan kepalanya sambil duduk di atas meja studiku dan membelek majalah Remaja yang aku langgan setiap bulan.

         “Woi Sara. Aku tau lah ini bilik kau. Kok ye pun cover-cover lah sikit. Tak malu betul bagi aku tengok free show.” Tegur Juliana sebaik sahaja terpandangkan aku yang hanya berkemban dengan tuala keluar daripada bilik air.

           “Alah,bukannya siapa pun. Kau kan kawan aku. Sama jantina pulak tu. Kau ada, aku ada. Apa masalahnya? Tak kan kau tergoda tengok aku kot!” balas aku sambil ketawa.

            “Ceh, perasan. At least cover lah sikit. Sudahlah pakai baju cepat. Kita dah lambat ni tau tak? Bukan takat kau je yang mati, aku pun akan mati bersama kau. Tak tepati waktu. Jenuhlah kena dengar ceramah nanti…”

          “Aku tau lah. Sabar lah bukannya lambat banyak pun. Lewat sikit je”

          “Ye lah kau. Nasib baik aku ajak kau keluar sejam awal. Dah setengah jam aku tunggu, kau tak muncul-muncul, aku pun datanglah sini. Membebel dengan kau lagi, tunggu kau mandi. Buang masa aku betul.”

           “Relaks lah. Ada 10 minit lagi kan?”

            “Haah 10 minit. Tunggu kau bersiap, mekap, dah berapa minit? Tunggu bas lagi. Kau ingat 10 minit ni sempat nak tiba tepat pada waktunya?” bebel Juliana lagi. Namun, bebelan Juliana mati apabila aku menjerit seperti ternampak hantu.

         “Aaaaa….Ju. Mati aku kali ni….mati.” Jeritku sambil terlompat-lompat.

          “Kenapa pulak? Ish kau ni. Suka menyusahkan aku betullah.” Tanya Juliana malas.

          “Baju aku,baju” jawabku kuat.

          “Kenapa dengan baju kau?”

         “Baju aku semua kat dobi. Tinggal baju tidur aku tadi aja. Macam mana ni?” tanyaku pula. Fikiranku buntu memikirkan aku tidak mempunyai baju untuk dipakai. Kesemua pakaianku telah aku hantar ke dobi setelah lebih sebulan diperam. Aku tidak menyediakan baju untuk hari ini kerana merancang untuk berada di dalam bilik sahaja.

           “Kan kau kata tak kisah pakai macam ni? Aku ada, kau ada.” Peril Juliana pula.

          “Memanglah. Masalahnya tak kan aku nak keluar macam ni?” tanyaku pula.

          “Pakai je lah. Apa masalahnya?” tanya Juliana malas. Kena sebijik batang hidung aku. Itulah, terlajak perahu boleh di undur. Terlajak kata buruk padahnya.

           “Kau jangan buat lawak Ju. Aku serious ni.”

           “Itulah kau, yang kau pergi hantar dobi semua buat apa? Dah berapa lama kau tak basuh baju? Sejak bila pulak kau rajin hantar dobi ni? Bukan kau kedekut ke?” bidas Juliana pula.

               “Dah sebulan. Kerja banyak lah wey. Dah tu tengok baju bertimbun, tak larat aku nak gosok.” Jawabku pula beralasan.

          “Banyak aja alasan kau. Bak sini biar aku tengok ada baju apa lagi dalam almari kau” kata Juliana dan berjalan menghampiri almari bajuku.

           “Tak ada lah wey. Semua kat dobi.” Jawabku cepat sambil menahan pintu almariku daripada di buka Juliana.

            “Jangan nak menipu aku. Mustahil semuanya dekat dobi. Tepi sikit” arah Juliana sambil menolak aku yang menghalang kerjanya.

             “Nah, kau ambik baju ni pakai. Aku tak tau pulak kau ada baju macam ni” pantas sahaja tangan Juliana mencapai baju yang sedia ada tergantung kemas di dalam almari bajuku. Baju yang di hadiahkan Aiman sewaktu hari lahirku yang ke-20. aku akui dahulu aku sering menggayakan pakaian seperti itu, namun kini tidak lagi.

           “Baju ni? Tak nak lah. Seksi sangat. Kau tau tak? Baju ni sekali aja aku pakai tau. Itupun bukan dengan kerelaan hati kau. Dah dua tahun lebih dah.”

          “Patut pun bau kedai lagi. Kau pakai je lah wey. Kita dah lambat sangat dah ni.” Pujuk Juliana pula.

          “Tak naklah. Segan. Seksilah.” Dalihku pula.

            “Sara, kali ni aja aku minta tolong daripada kau. Please lah. Kita dah tak ada masa dah ni. Tesis tu pun Prof suruh hantar minggu depan. Tak masuk kerja subjek lain lagi. Talonglah Sara. Kali ni aja. Lagi lambat kita, lagi panjang kena dengar syarahan nanti.” Pujuk Juliana lagi. Kali ini suaranya perlahan dengan nada merayu.

         Dengan tidak relanya, aku mengambil baju tersebut dan mengenakannya ke tubuhku. Baju dengan belahan dada yang luas menggerunkan aku. Dengan gaya yang ringkas dan mengenakan sedikit pemerah pipi dan lipstick ke bibirku, aku tampil berkeyakinan.

         “Dah, jom” dengan muka yang masam, aku mencapai selipar yang sering aku gunakan.

           “Yang kau pakai slipar komunis tu kenapa? Pakai baju cantik-cantik, kasut slipar. Logik lah sikit kawan..” aju Juliana pula.

         Dengan hati yang sebal, aku mencapai pula kasut sport kesayanganku.

         “Hoi, hantu. Aku nak kata kau buta fesyen, tidak. Kau demam ke apa pakai kasut sport dengan baju ni?” marah Juliana sambil membuka almari kasutku dan mencapai kasut tumit tinggi yang telah lama aku tidak gunakan.

            “Kasut ni? Tak nak lah. Tinggi sangat lah wey. Dah lah aku dah lama tak pakai kasut ni. Jatuh karang” dalihku pula. Aku tidak berminat untuk memakai kasut tinggi, dengan pakaianku yang pelik.

            Melihat muka Juliana yang sedih, atau muka kesian yang sengaja atau tidak di pamerkannya, aku mula berasa serba salah.

         “Okey,okey aku pakai. Jom” putusku akhirnya. Dengan senyuman ceria, Juliana mengikuti langkahku.

          Setibanya kami di bus stop, aku berasa segan apabila beberapa orang pelajar memandangku hairan. Abang-abang daripada semester atas pula bersiul-siul kepadaku. Aku hanya berdiri merapati Juliana untuk cover pakaianku yang seperti ingin ke parti.

Alhamdulillah

Setelah sekian lama aku mengharap untuk mempunyai blog sendiri...
Hari ini impian aku tercapai sudah...
Dan segalanya bermula di sini...
aku tidak mempunyai sebarang ilmu pengetahuan mengenai bloggers.
Hanya mencuba,dan akhirnya impianku tercapai jua...

                      Buah cempedak di luar pagar,
                      ambil galah tolong jolokkan;
                      saya budak baru belajar,
                      kalau salah,tolong tunjukkan...

Sekian,smile always... =)