Sabtu, 14 Februari 2015

Seminggu di Intensive Care Unit (ICU)

Assalamualaikum...


Hari ni, saya nak menceritakan pengalaman sepanjang seminggu di ICU
ICU??
Pasti ramai yang takut dan gentar apabila disebut ICU.
Pasti pelbagai benda yang kita bayangkan,
begitu juga saya.

Perasaan takut, gementar dan seram semuanya silih berganti.
Bukannya apa,
ICU!!
Satu unit kritikal yang menempatkan pesakit kritikal!

Macam-macam yang saya fikir.
Patient dengan ventilator, wayar berselirat di badan,
mesin yang banyak disekeliling katil,
dan tentunya pesakit yang critically ill!
Tak dapat dibayangkan suasana kerja di ICU...
pasti masing-masing sibuk menjaga pesakit masing-masing,
keadaan cemas yang tak dijangka,
'code blue' akan dilancarkan pada bila-bila masa,
BP drop, patient collapse tanpa diduga,
dan patient L.O (last office) atau meninggal, tampa dijangka.

Begitulah kehidupan didunia... 
Waktu mati itu telah tertulis,
hanya menunggu masa dan ketika,
punca kematian hanya menjadi asbab utama.

Banyak benda yang saya fikir, banyak yang saya takutkan.
Bahaimana untuk saya menjaga pesakit yang critically ill, tampa ilmu didada?
Bagaimana jika pesakit yang saya jaga menemui ajal didalam jagaan saya?
Dengan itu, saya cuba belajar dan memahami, membuat persiapan sebelum ditempatkan ke ICU.

Alhamdulillah, dari hari ke hari, perasaan takut dan gementar itu hilang!
Diganti pula dengan perasaan teruja untuk membantu pesakit-pesakit ini kembali pada kehidupan asalnya, bernafas tampa bantuan daripada mesin ventilator.

Banyak yang saya belajar di ICU.
Bagaimana untuk memberi rawatan dan perawatan kepada pesakit dengan inventory on non-inventory ventilator support, bagaimana untuk mengambil sample Arterial Blood Gas (ABG) untuk siasatan, bagaimana untuk dilute ubat antibitik, analgesic,
 muscle relaxant and inotropes, dan banyak lagi.
Alhamdulillah, staff di ICU juga sangat baik dan sangat membantu.
Mereka mengajar kami daripada 0 (zero) sehingga kami mampu mengambil sample ABG dan melakukan endo-tracheal suctioning sendiri, tampa rasa akut dan was-was lagi
(pastinya dengan pengawasan mereka! :)

Selain daripada itu, saya begitu kagum dengan semua staff di ICU.
Bermula daripada prof, anest, consultant, medical officer, housemant, staff nurse, medical assistant, pembantu perawatan kesihatan semuanya berfikiran positive and protective!
Mereka begitu polite dengan pesakit, eventhought patient dalam keadaan koma, dengan bantuan pernafasan dan semua ubat-unatan untuk membantu pesakit meneruskan kehidupan.
Saya pernah dengar doktor berkata
"Uncle, uncle masih hidup. Teruskan bernafas, uncle. You can do it!! Tahun baru cina sudah dekat. Uncle cepat sedar, nanti kita cabut tiub dalam mulut, uncle boleh celebrate new year.."
Dan setiap hari juga saya mendengar jururawat bercakat dengan pesakit.
"Uncle, sorry ye.. Mau cucuk jari sikit, check gula dalam darah.."
"Sorry makcik, saya nak check pampers"
"Maafkan saya, pakcik.. Sekarang kita nak mandikan pakcik..."

Begitulah, apa yang saya lihat dan saksikan setiap hari.
Jangan difikir pesakit ini tidak mendengar meskipun dalam keadaan koma.
Mereka sedar!
Dan selayaknya kita melayan dan menjaga maruah mereka...

Di sini, saya ingin kongsikan pengalaman saya dan rakan menjaga pesakit yang sama di ICU.
Saya bekerja pagi pada hari tersebut, dan diganti oleh kawan saya pada shift berikutnya.
Pesakit yang kami jaga merupakan seorang muslim, dan berumr dalam lingkungan 80-an..
Pesakit ini berada dalam keadaan kritikal, dengan tekanan darah yang tidak setabil, dan Glascow Coma Scale (GCS) yang agak membimbangkan.

Sedikit kisah keajaiban Surah Al-Fatihah untuk saya kongsikan. 
GCS patient pada awalnya 4/15. On invasive ventilation. BP keep drop every hour. Takut jgk jadi ape2 time staffnurse xde.
2 hour later, nak gi check ABP patient then teringat pesan pensyarah,
"Kalau jaga pt yg Islam, tak salah kita bacakan Al-Fatihah kat telinga dia, bisikkan kalimah syahadah kat dia."
Then, cuba la buat ape yg pensyarah nasihat tu. Masa nak check GCS, mntak izin pt tu utk check anak mata. Baru je jari nak sentuh, mata pt terbuka dgn sndiri. Bila panggil nama, dia mengangguk. Tangan & kaki pun turut brgerak.
Tangannya mnunjukkan isyarat nak mnulis something. Tulisan jawi. Nasibla den ni xbuta jawi.
Certain tulisan tu dpt faham, yg lain tak faham.
GCS 9/15. ABP keep raise.
Terfikir keajaiban disitu.
Relative dtg smpai mnangis tgk perubahan pt.
Sebelum ni, diorg ingt pt mmg dh xde harapan.
“Ya Allah Rabb (pencipta dan pelindung) semua manusia, hilangkanlah penyakit ini dan sembuhkanlah, Engkau adalah asy-Syaafi (Yang Maha Penyembuh), tidak ada kesembuhan kecuali kesembuhan (dari)-Mu, kesembukan yang tidak meninggalkan penyakit (lain).” (Hadits shahih riwayat al-Bukhari, no. 5311 dan Muslim, no. 2191).

Begitulah, sedikit sebanyak cerita kawan saya.
Alhamdulillah, seronok, gembira tidak terkata melihat perubahan pesakit ini.
Terasa rawatan dan perawatan yang kita beri berjaya.
Pesakit mula menunjukkan improvement sedikit demi sedikit.

Hari ini, saya masih menjaga pesakit yang sama.
Pesakit ini mulai sedar, membuka mata, menggerakkan tangan dan kami, juga seperti ingin mengatakan sesuatu.
Banyak perubahan pesakit ini yang saya lihat, berbanding dengan semalam.
Urine output (keluaran kencing) juga semakin baik, 
tidak seperti hari sebelumnya yang hanya 10-30 mls/kg/hr.

Saya mengambil pen dan kertas, membantu pesakit menulis, cuba memahami apa yang ingin dikatakan.
Sebak hati saya, apabila saya tak mampu mentafsirkan apa yang pesakit ingin sampaikan, melainkan satu perkataan.
'SOLAT'
Saya mula tertanya-tanya. Adakah pesakit ingin bersolat?

"Pakcik, maafkan saya. Saya tak berada dapat tangkap apa yang pakcik tulis. Tapi, sekarang dah masuk waktu maghrib. Pakcik nak solat?" tanya saya.
Pesakit menganggukkan kepalanya.
Saya dan jururawat bertugas mula membantu pesakit ini mengambil wuduk.
"Pakcik, kami dah wudukkan pakcik. Sekarang, pakcik boleh mula bersolat. Jika pakcik tak dapat menggerakkan tangan, cukuplah hanya dengan isyarat mata. Sekarang waktu maghrib ye, pakcik.
Mari, saya bantu pakcik berniat..." kata jururawat bertugas pula.

Sebak saya rasa!
Pesakit dalam keadaan tenat masih mampu mengerjakan solat meskipun hanya dengan isyarat mata.
Sedangkan kita?
Makhluk Allah yang sempurna, masih sihat dan mampu untuk beribadat padanya seringkali leka dan alpa, dengan permainan dunia.

Jika dahulu saya membayangkan pesakit ICU dengan bantuan pernafasan hanya duduk diam dan tidur, anggapan saya itu salah!!!
Pesakit di ICU masih mampu membuka mata, sedar.
Dan yang paling penting sekali, pesakit ini dapat mendengar.
Benarlah, nikmat terakhir yang Allah akan tarik sebelum mati adalah pendengaran.

Jika ada dikalangan keluarga mara, jiran tetangga atau sahabat anda yang berada di ICU,
 criticall ill atau didalam keadaan koma,
selalulah melawat dan berbual dengan mereka.
Berikan sokongan emosi dan support mereka untuk terus bernafas, berjuang untuk hidup kerana masih ramai yang sayangkan mereka....


Selasa, 27 Januari 2015

Bahagia dalam duka


Kadangkala dalam hidup ini, 
kita tak boleh terlampau meminta, 
meskipun  kita terlalu memerlukannya.
Hari ini saya sedar, jika sememangnya Allah belum memberi, 
mintalah bagaimanapun, usahalah bagaimanapun, 
kita tak akan mampu mencapainya.

Kadangkala saya terfikir,
 mengapa hari demi hari
tahun demi tahun saya diuji.
Tapi Alhamdulillah, 
saya masih mampu berdiri, 
bangun daripada kegagalan, kejatuhan
 dan membina semangat baru 
untuk terus melangkah.

Terima kasih untuk mereka yang sentiasa berada disisi,
 menyokong saya untuk tetap teguh berdiri,
 sama ada saya sedar mahupun tidak.
Kadangkala, 
sesuatu perkara itu terlampau mudah bagi sesetengah orang,
 dan begitu sukar bagi kita untuk menghadapinya.

Salah seorang daripada rakan saya pernah berkata:
“Kau tak pernah terfikir ke,
 kanapa senang sangat orang lain minta, terus dapat. 
Tak payah nak buat surat rayuan,
 libatkan orang atas.
 Dalam masa beberapa hari terus dapat jawapan. 
Sedangkan kau? 
Berbulan-bulan kau tunggu. 
Macam-macam rintangan kau hadapi. 
Tapi akhirnya?
 Kau tetap dengan dia. 
Kau tak terfikir ke mungkin ada hikmah disebalik semuanya?
 Percayalah, pasti ada hikmah…”

Ya, saya percaya.
 Dan saya cuba untuk terima hakikat.
 Tapi saya tak mampu! 
Saya tak rasa saya mampu.
 Itu kata-kata saya beberapa bulan lepas. 
Tetapi lihatlah,
 sehingga hari ini, 
masalah saya belum selesai dan
 saya masih mampu melakar senyuman
 walau penuh dengan kepalsuan.
Saya harap saya dapat terus bertahan, 
mencipta kenangan, melakar impian dan harapan.

Ok, stop kisah duka.

Bermulalah kisah bahagia…

Betullah kata orang, 
dalam kedukaan itu pasti ada sinar bahagia. 
Dalam gelapnya malam,
 ada cahaya bulan menerangi.

Hari ini, 
saya terima hakikah bahawanya kita tidak boleh melihat,
 memandang seseorang itu melalui pandangan luaran sahaja.
Jika kita tenung,
 kita lihat hati budi seseorang itu,
 pasti kita akan temui kemanisannya.
 Keserasian kita bersama.

Tak semestinya orang yang garang, 
muka ‘tak de’ perasaan itu sememangnya tiada perasaan.
 Hanya kita perlu melihat dan menilai, 
bukan melihat dan menghukum.
Bagaikan terasa diri ini berada di awangan, 
dibelai dan dimanjai. 
Terasa kasihnya seorang ibu disitu.

Semalam,
 hari pertama saya masuk wad.
Ya, wad yang terkenal dengan kesibukannya.
 Untuk keluar rehat, memang kena manage time.
 Kalau tak, kelaparanlah hingga balik.
Masuk je wad, terbayang kenangan lama. 
Semasa menjadi pelajar junior.
 Takut-takut, selalu kena marah dengan Tutor, Sister, Doktor, Staff Nurse…

Tapi semua itu  adalah proses untuk mengajar.
 Bukan marah tidak bersebab. 
Mendidik supaya kita lebih teliti dan perihatin. 
Menjadi pelajar yang cekap dan efektif.

Dapat je assignment, 
terus menuju ke kubikel masing-masing.
 Ambil data pesakit, diagnosis,
 dan bersedia menungu SN shift pagi, SN shiff malam pass report.
Terkejut bukan main bila staff nurse yang di assign kan untuk jaga saya merupakan salah seorang SN yang ‘disater’..
 terlampau terkenal sehingga 
setiap batch student nurse akan kenar this ‘SN’…

Redha, dan bertawakal..
 itu sahajalah yang mampu.
Tamatnya waktu bekerja, Alhamdulillah!!
‘Disaster Nurse’ become ‘The Best SN in the ward’…. Hahaha
Setiap manusia itu berubah. 
Belajar daripada kesilapan…
Thank for the ‘SN’ because I learn about a lot of things, today.. J

Bial kita senangkan kerja orang, 
kita jalankan tanggungjawab kita, 
In syaa Allah,
 orang akan senang dengan kita 
dan memberikan kerjasama TERBAIK!!

** Pssttt.. Hari ni birthday my roommate!
Setiap tahun, tak pernah lupa wish.
Tahun ni, sengaja tak wish, saja buat dia tertunggu-tunggu.. hahahha
(ye ke..??)
Sorry, no present fo this year..







Khamis, 22 Januari 2015

posting

Assalamualaikum...


Alhamdulillah, hari ini saya bersama rakan-rakan
 berjaya menduduki peperiksaan penilaian berterusan (CONASS) terakhir kami,
 sebagai pelajar jururawat.
Dengan berakhirnya CONASS, bermulalah kisah hidup kami yang sibuk dan teramatlah sibuk...
Bekerja, assignmment, 
bagaikan melambai-lambai supaya kami menghampirinya.

Hari ini juga, saya mendapat tahu bahawa saya akan ditugaskan menjalani latihan praktikal Management in Nursing, 
di wad medikal respiratori (12U)
Hurm.. punya lah lama tak menjejakkan kaki ke wad ini,
akhirnya dipertemukan kembali disini.
Betullah apa yang sering orang cakap, jangan membenci sesuatu kerana mungkin itulah yang bakal kamu dapat, kamu hadapi.
Kalau dulu, punyalah berdoa agar tak ditugaskan di wad ini, yang terkenal dengan kesibukannya dalam memberi rawatan dan perawatan kepada pesakit yang mengalami masalah pernafasan.

Ya,
“…boleh jadi kamu membenci sesuatu sedangkan ia baik untukmu dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu sedangkan ia buruk untukmu. Allah mengetahui sedangkan kamu tidak tahu.”
(Surah al-Baqarah, ayat 216)

Maka, kesabaran dan keikhlasan dalam bekerja itu penting bagi memperoleh hasil yang baik..
Pasti, ada hikmah disebalik setiap peristiwa yang berlaku dalam hidup ini.
Meskipun takut untuk menghadapi cabaran semasa menjalankan tugas,
ditambah pula dengan status 'final year student' yang disandang,
beban yang digalas terasa begitu berat,
 bagaikan tidak mampu untuk memikulnya.

Namun saya yakin, usaha dan doa itu tangga kejayaan. 
In Syaa-Allah, doakan saya dapat melakukan yang terbaik dan menjadi insan yang berguna kelak.
Moga apa yang dihajatkan akan menjadi kenyataan.

Aaminn...

Sabtu, 10 Januari 2015

Pengalaman mendewasakan kita..






Assalamualaikum...
Hurm, dah berzaman lamanya tak update blog. 
Tak sangka, masa berlalu dengan begitu pantas sekali.
Pejam celik, pejam celik..
2015...
Dengan bermulanya tahun baru, 
maka umur pun makin bertambah.
Tugas dan tanggung jawab juga makin besar..

Rasa macam baru je update tentang orientasi, keseronokan belajar sebagai pelajar jururawat,
dah masuk tahun akhir!
In syaa Allah, by the end of the year, 
I'm going to be a Staff Nurse!
Satu kerjaya yang langsung tak pernah terfikir, tak pernah bayangkan, dan tak ramai orang yang impikan.
Tapi, pekerjaan inilah antara pekerjaan yang mulia sebenarnya.

Mungkin ramai yang mencemuh, 
"Alah, takat jadi Nurse. Gaji ciput je.."
"Nurse tu buat kerja kotor. Cuci Najis orang.."
"Nurse.."
"Nurse..."

Tahukah anda, sebagai seorang jururawat, banyak yang kami belajar.
Apa itu erti kesabaran, budi pekerti, keikhlasan..
Ya, mungkin nurse satu pekerjaan yang dianggap 'kotor' atau 'geli'..
Tak salah.. sebab kita langsung tak didedahkan dengan apa itu jururawat
Apa tugas jururawat...

Dahulu, saya juga berfikiran seperti anda.
Saya pernah menjaga nenek di Hospital Sultanah Bahiyah, Alor Star.
Bila mak suruh jaga nenek, perkara pertama yang terlintas difikiran saya,
"Alahh.. Nanti tok berak macam mana? Siapa nak basuh? Siapa nak tukar pampers?"
itulah yang saya fikir..ketika berumur 17 tahun, tanpa menyedari tahun berikutnya, itulah tugas saya setiap hari.
Menjaga, merawat, memandikan, menukar lampin...
Mungkin tidak ikhlas dan terpaksa pada mulanya. 
Lama kelamaan, perkara tersebut menjadi rutin dan mula timbulnya rasa ikhlas bila kita membantu seseorang yang tidak terdaya dan memerlukan bantuan kita. 
Mula terfikir, "Kalau bukan aku yang buat, siapa?"
"Jika aku berada ditempat mereka, macam mana?"
Setiap hari bekerja, 
saya mulai suka dengan tugas saya.
Jururawat bukan hanya memegang folder dan ikut doktor buat round macam kita tengok dalam drama.
Tugas jururwat besar!
Hanya orang yang sering berkunjung ke hospital mengetahuinya..
Hari-demi hari, keinsafan diri makin meninggi.
Melihat pesakit, timbul rasa bersyukur dengan takdir yang Allah tentukan
Tentu ada sebab, mengapa aku menjadi antara yang terpilih untuk berkhidmat didalam satu bidang yang mulia ini.
Setiap kali melihat persakit, saya amat bersyukur kerana diberi kesihatan, anggota badan dan akal yang sempurna.
Teringat kisah lampau, berapa banyak kali saya accident dan sebagainya, 
namun Allah masih memberi peluang pada saya untuk hidup dan Alhamdulillah, saya tk pernah admit didalam wad. 

Semakin banyak saya belajar, semakin banyak ilmu dan pengalaman saya dapat.
Mula timbul rasa kesal..
"Kalau dari dulu aku belajar nurse, tau lah jugak nak jaga tok dalam wad.. Tak de la tengok je apa diorang buat, tanpa tahu apa-apa."

Tahun lepas, atok saya pula dimasukkan kedalam.
"Angah, balik kampung. Wan tenat, masuk hospital" itulah kata ibu saya.
Pelik, memang pelik.. Atok memang pernah dapat strok, tapi dah ok. boleh berjalan. Kenapa, ye?
Saya bergegas pulang kekampung dan mengambil peluang menjaga atok saya. 
Terkejut bila dimaklumkan atok di diagnoskan "dihydration and TRO lung ca."
Saya tak bagi tahu keluarga, bimbang mereka risau.
Saya ambil peluang yang ada memberi perawatan pada atok saya sendiri. 
Mandikan, salinkan lampin, memberi minum melalui tiub nasogastrik.
Alhamdulillah, dengan sedikit ilmu didada, saya berjaya berbakti pada atok.
Terubat sudah rasa terkilan dihati, kerana tidak pernah memandikan, apatah lagi menyalin lampin nenek dahulu.
Hanya mampu menunggu dan melihat jururawat yang bertugas.
Mungkin kerana itu, saya tak pernah rasa sakit hati atau marah pada ahli keluarga yang menemani pesakit seperti suami/isteri atau anak mereka meminta kami, sebagai jururawat menukar lampin atau membantu ke tandas.
Kerana saya juga mengalaminya dulu!
Saya pernah berada ditempat mereka suatu ketika dahulu..
Saya langsung tak membantu jururawat yang bertugas...

Disebabkan umur atok, dan faktor kesihatan yang tidak baik, ibu saudara saya bersetuju untuk sign form not allowed ressusitation..
Mungkin maksu tahu, atau mungkin juga tidak apa maksudnya form tersebut.. tapi, entahlah!
Bukan saya tak setuju, tetapi sebagai ahli perawatan kesihatan, saya ada sebab tersendiri mengapa saya tak setuju!
Hanya 2 hari berpeluang menjaga atok, dan kemudiannya terpaksa kembali ke Kuala Lumpur.
Kebetulan, final examination is around the corner.
Dengan niat dihati, cuti semester nanti boleh jaga atok..
Beberapa minggu kemudian, atok meninggalkan kami.
Rasa terkilan dihati tetap ada, namun apakah daya...
Ajal maut ditangan tuhan.

Semakin meningkat semester, semakin banyak yang saya belajar.
Alhamdulillah, saya dapat mengaplikasikan apa yang saya pelajari dengan memberikan nasihat kesihatan, kepada keluarga saya terutamanya.
Emak - Darah Tinggi
Abah - Kencing manis
Setiap kali cuti semester, saya tak pernah lupa untuk "follow-up" ibubapa saya.
Saya sentiasa melihat ubat-ubatan yang dibekalkan doktor kepada mereka, dan memastikan mereka mengambil ubat yang betul, dengan dos dan masa yang betul.

Kadangkala saya terfikir, saya penjaga pesakit dihospital,
memberikan perawatan yang terbaik.
Tetapi, mampukah saya membuat perkara yang sama kepada keluarga saya,
pabila dibebani bebanan kerja nanti?
Namun begitu, saya percaya.
Jika saya bekerja dengan ikhlas, dan memberikan perawatan yang sempurna,
In Syaa Allah, jururawat lain diluar sana akan membuat perkara yang sama pada keluarga saya.

Doakan saya berjaya menempuh tahun akhir ini dengan jayanya.
In Syaa Allah.. 
:)